Pengemis sudah saatnya Kreatif

8 Dec 2011

Postingan ini terinsfiarasi oleh ade gendut (kaya boboho) yang nyanyi lagu ayu ting alamat palsu dengan goyangan plus hentakan saat melafalkan nada kesana kemari mencari alamat jeng (ngangguk kiri-ngangguk kanan). Lucu banget tuh ade pengemen, pengamen buka yah soalnya Cuma nyanyi terus enggak nadahin tangan Cuma melemparkan senyum manis pada orang yang melihatnya, wajahnya putih bersih and pipinya caby (anak orang kaya yang kabur dari rumah jangan. Wah $$$$$)

Ke esokan harinya aku cari lagi enggak ketemu (apa dapat job di lampu merah lainnya/lagi konser akbar kalie.hehe), kalau ngasih duit ama anak itu berasa ngasih duit buat ade sendiri, jadi inget ama ade di kota (lah sekarang aq di mana???) ini vidio adekku yang lucu (klik). Untuk tanggal 22 ini bonyok serta adeku datang ke sini, siap berpesta>>>> hahaha <<<<<<

Back to persoalan adenya ngamen, kalau aku kasih tiap hari terus apa bedanya dia ama pengemis, mungkin ada usahanya yaitu nyanyi (moga dia baik disana and lebih baik lagi kedepannya to : anak indonesia, di kota, di desa, baik yang melata ataupun jelata. Peace..hehe)

Kadang di buat boring juga sama pengamen, lagi nongkrong di taman enak sama pacar/warung makan/not wah, enggak di kasih nyanyinya makin kencang/nyanyi terus sampai di kasih (mental baja, muka bata. haha) dengan senyum devil aku berkata : lewat saja mas (dalam hati berkata saya juga gumpulin receh buat traktir pacar Cuma udah di tukar ajah sama nominal yang lebih gede).
Aku punya pengamen favorit di perumahan pacarku, mbah main serulingnya jempolan deh, selalu kutunggu kedatangannya, siap nyawer deh saya.hehe. KALAU KETEMU SAMA MBAHNYA ATAU ADENYA AKU COBA UPLOADE DEH DI blog ini.hehe

Gimana cara nyambungnya yah ni topik… (eh ini blog saya yah lupa, seterah saya sajalah, biasnya juga web orang seenaknya ajah gonta ganti tampilan and foto profil, maaf bagi yang merasa dirugikan sebagai admin saya bertanggung jawab kok, kalau ada keluhan saya siap kok pesan antar. Nah loh)
Keunikan pengemis itu adalah mereka enggak di anggap pengemis, karna pengemis itu di anggap suatu pekerjaan. Neh kampung pengemis

Banyak orang berfikir termasuk saya pengemi itu adalah sekelompok orang pemalas, tidak usaha dll yang - , bukankah mereka berkeliling dan datang ke rumah itu butuh tenaga dan artinya dia sudah berusaha memint meminta belas kasihan orang lain dan rajin bersila di depan lampu merah dengan memperlihatkan luka/ anak sewaannya menangis (usaha jugakan ?) buktinya banyak kok orang memiliki duit, mobil dan rumah gedong dari hasil mengemis.. pengen banget aku cantumkan hadis, tapi dari pada pembaca BETE ada orang mendadak ustad dan lari mending aku cantumkan petuah mamahku sebelumku merantau : amun di benua urang be nak, jangan sampai ikam meminta, tau kada mun urang rancak meminta tuh mun mati kada bemuka/rata, apa gunannya di bari muka, kada beguna jua., salu rasanya, kocit pamporutan
Pembaca enggak ????kan, apa masih pada gini ???? yah (bisa kok di perkirakan tuh bahasa, bisa di raba kok sudah di translit ke huruf brayle)hehe

Kalau pengemi cantik gini, pasti mau ngasih (ah pembaca ngarep, ga mungkin), kecuali pembaca punya kumpulan kartu ini

Mungkin pengemis Indonesia harus berguru dengan pengemis Internasional, kaya Cheng Guorong (gelandangan) yang jadi seleb karena penampilannya (hmm mereka menang putih yah, jadi gimana ajah tetap keliatan cool kata cewek kampus yang suka nonton drama korea)

Tenang sobat pengemis jika anda tidak mempunyai kulit putih atau hal yang menarik cobalah tiru aksi teman kita ini (elu ajah gw enggak), biar tidak di anggap sampah masyarakat atau menjelekkan pemandangan ibu kota yang sangat padat, mending seperti ini, keren pasti banyak ABG yang ngajak kalian foto plus bebeas dari rajian pamongpraja, postingan ini tidak bermaksud mengajak untuk tetap jadi pengemis, hanya memberi saran biar para pengemis tidak berkeliaran dimana dan enak di pandang sebab jumla pengemis di kota besar selalu bertambah.hehe


TAGS up date


-

Author

Follow Me